Home > Halaqah Silsilah Ilmiyah > Nawaqidhul Islam > Halaqah 25 – Penjelasan Kaidah Yang Keempat Bagian 2

Halaqah 25 – Penjelasan Kaidah Yang Keempat Bagian 2


🌍 HSI AbdullahRoy
👤 Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A
📗 Silsilah Nawaqidhul Islam

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

Di dalam Al-Qur’an ketika Allāh Subhānahu wa Ta’āla menyebutkan ayat warisan

يُوصِيكُمُ اللَّهُ فِي أَوْلَادِكُمْ ۖ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الْأُنْثَيَيْنِ ۚ…

[QS An-Nisa’ 11] Disebutkan di dalam ayat ini oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla tentang beberapa hal yang berkaitan dengan hukum waris.

Bahwasanya :

✓ Anak laki-laki mendapatkan sekian
✓ Anak perempuan mendapatkan sekian
✓ Seorang ibu apabila ada anaknya maka dia mendapatkan sekian
✓ Dan apabila si mayyit memiliki saudara maka dia mendapatkan sekian

Ketentuan dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla. Kemudian Allāh mengatakan Ini adalah kewajiban dari Allāh Subhānahu wa Ta’āla

Maksudnya membagikan warisan sesuai dengan yang sudah Allāh bagi adalah sebuah kewajiban

إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

“Sesungguhnya Allāh adalah Dzat Yang Maha Mengetahui & Maha Bijaksana”.

Lebih mengetahui daripada kita, kita tidak tahu apa yang terbaik adapun Allāh Subhānahu wa Ta’āla maka Dia menurunkan syariat / menurunkan hukum² & Dia lah Allāh Yang Maha Mengetahui & Maha Bijaksana.

Demikian pula ketika Allāh Subhānahu wa Ta’āla menyebutkan tentang orang-orang yang berhak untuk mendapatkan shodaqoh, mendapatkan Zakat, yaitu firman Allāh Subhānahu wa Ta’āla

إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ ۖ

[QS At-Tawbah 60]

Kemudian Allāh mengatakan:

فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

“Ini adalah kewajiban dari Allāh & Allāh adalah Dzat Yang Maha Mengetahui & Maha Bijaksana”.
Shodaqoh atau Zakat, baik Zakat mal /Zakat Harta orang-orang yang berhak untuk mendapatkan sudah ditentukan oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla tidak keluar dari 8 golongan yang sudah Allāh sebutkan & Allāh memberikan syarat ini sesuai dengan ilmu Allāh Subhānahu wa Ta’āla & Dia lah Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi kita

وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ

“dan Allāh adalah Dzat Yang Maha Mengetahui & juga Maha Bijaksana”.
Kewajiban kita sekali lagi adalah meyakini petunjuk Rasulullãh ﷺ adalah lebih baik daripada petunjuk selain beliau ﷺ.

أَوْ أنَّ حُكمَ غيره أحسن من حكمه

“Atau dia meyakini bahwasanya hukum selain beliau ﷺ adalah lebih baik daripada hukumnya”.

Apabila ada seorang meyakini bahwasanya keputusan & hukum selain Rasulullãh ﷺ adalah lebih baik daripada hukum Rasulullãh ﷺ, maka orang yang demikian telah membatalkan keIslaman.

Berhukum dengan hukum Allāh Subhānahu wa Ta’āla adalah kewajiban.

إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ ۚ

[QS Yusuf 40] “Tidaklah hukum kecuali untuk Allāh Subhānahu wa Ta’āla”.

Seorang Muslim Berhukum kepada Rasulullãh ﷺ apa yang datang dari beliau harus ada diterima & diridhai, tidak boleh dia meyakini bahwasanya hukumnya lebih baik daripada hukum Rasulullãh ﷺ atau meyakini bahwasanya hukum selain beliau ﷺ lebih baik daripada hukum beliau ﷺ.
Kewajiban kita adalah meyakini hukum beliau & keputusan beliau adalah lebih baik daripada semua keputusan

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّىٰ يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ

[Surat An-Nisa’ 65] “Tidak Demi Rabb mu mereka tidak akan beriman sampai mereka menjadikan engkau sebagai hakim yang memberikan keputusan”.

فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ

“Di dalam apa yang mereka perselisihkan ”.

ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِي أَنْفُسِهِمْ حَرَجًا مِمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sampai mereka menjadikan engkau sebagai hakim memberi keputusan kemudian mereka tidak mendapatkan didalam hati mereka /didalam jiwa mereka rasa berat ”.

وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Dan mereka menyerahkan diri mereka dengan sebenar-benar penyerahan ”.

Allāh mengatakan:

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ
Tidak beriman, menunjukkan bahwasanya Berhukum dengan hukum beliau ﷺ adalah kewajiban, karena Allāh sampai mengatakan

لَا يُؤْمِنُونَ

Mereka tidak beriman /tidak akan sempurna keimanannya sampai menjadikan engkau sebagai hakim didalam apa yang mereka perselisihkan

Orang-orang munafik dahulu mereka tidak mau berhakim kepada Rasulullãh ﷺ tapi mereka mencari yang lain didalam memutuskan perselisihan mereka, Berhukum dengan selain hukum Rasulullãh ﷺ adalah diantara sifat orang-orang munafik

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ أَنَّهُمْ آمَنُوا بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ يُرِيدُونَ أَنْ يَتَحَاكَمُوا إِلَى الطَّاغُوتِ وَقَدْ أُمِرُوا أَنْ يَكْفُرُوا بِهِ وَيُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَنْ يُضِلَّهُمْ ضَلَالًا بَعِيدًا

[QS An-Nisa’ 60] Mereka ingin Berhukum dengan hukum Thogut

وَقَدْ أُمِرُوا أَنْ يَكْفُرُوا بِهِ

padahal mereka sudah diperintahkan untuk mengingkari hukum Thogut

Berhukum dengan hukum nabi ﷺ & meyakini bahwasanya hukum beliau & keputusan beliau lebih baik daripada hukum yang lain maka ini adalah sebuah kewajiban.

كَالذِينَيُفَضِّلُونَ حُكْمَ الطَّوَاغِيتِ عَلَى حُكْمِهِ

Kemudian beliau memberikan contoh seperti orang yang mengutamakan & meyakini bahwasanya hukum yaitu hukum Thogut ini lebih baik daripada hukum Nabi ﷺ.

Ucapan beliau

َيُفَضِّلُونَ

Menunjukkan bahwasanya orang ini meyakini bahwasanya hukum selain hukum Allāh lebih baik. Didalam hatinya dia meyakini bahwasanya hukum selain hukum Allāh lebih baik

فَهُوَ كَافِرٌ.

Maka orang yang demikian adalah orang yang kafir.

Ini menunjukkan bahayanya meyakini bahwasanya disana ada hukum yang lebih baik daripada hukum Allāh & RasulNya. Karena ini termasuk pembatal² keIslaman, ini adalah pembatal keIslaman yang ke-4 yang disebutkan oleh Syaikh rahimahullah

وصلى الله على نبينا محمد و على آله و صحبه أجمعين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll to Top