Home > Halaqah Silsilah Ilmiyah > Al-Ushulu Ats-Tsalasah > Halaqah 96 | Poin-Poin Penutup – Nabi Muhammad ﷺ Adalah Nabi dan Rasul Terakhir

Halaqah 96 | Poin-Poin Penutup – Nabi Muhammad ﷺ Adalah Nabi dan Rasul Terakhir

🎙 Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى
📗 Silsilah Al-Ushulu Ats-Tsalasah
🖊 Ilmiyyah.com

============================

بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه

Halaqah yang ke-96 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Penjelasan Kitāb Al Ushūlu AtsTsalātsah wa Adillatuhā yang dikarang oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb At Tamimi rahimahullāh.

Kemudian beliau mendatangkan firman Allah ﷻ dan dalilnya, yaitu dalil bahwasanya beliau ﷺ adalah nabi yang terakhir dan otomatis kalau nabi yang terakhir berarti tidak ada rasul setelahnya, tidak ada nabi setelahnya.

قوله تعالى

Firman Allah ﷻ

مَّا كَانَ مُحَمَّدٌ أَبَآ أَحَدٖ مِّن رِّجَالِكُمۡ وَلَٰكِن رَّسُولَ ٱللَّهِ وَخَاتَمَ ٱلنَّبِيِّ‍ۧنَۗ

Tidaklah Muhammad bapak salah seorang di antara laki-laki dewasa kalian,

karena anak laki-laki beliau tidak ada yang sampai dewasa, yang sampai dewasa hanya yang perempuan saja. Anak laki-laki beliau Ibrahim, Abdullah, Al-Qasim. Abdullah dan juga Al-Qasim dilahirkan oleh Khadijah dan keduanya meninggal ketika keduanya masih kecil. Adapun Ibrahim maka ini adalah putra beliau dari Maria, budak Nabi ﷺ, dan Ibrahim juga meninggal ketika masih kecil, jadi tidak ada anak laki-laki beliau ﷺ yang tumbuh sampai dewasa. Adapun yang wanita maka tumbuh sampai dewasa, Zainab, Ruqayyah, Ummu Kultsum dan juga Fatimah, maka keempat-empatnya sampai dewasa.

Muhammad bukanlah bapak salah seorang diantara laki-laki dewasa kalian

وَلَٰكِن رَّسُولَ ٱللَّهِ

tapi beliau adalah Rasulullah

وَخَاتَمَ ٱلنَّبِيِّ‍ۧنَۗ

dan beliau adalah penutup para nabi.

Dan keyakinan bahwasanya beliau ﷺ adalah penutup para nabi maka ini adalah termasuk dharuriyyat, perkara yang darurat, artinya seluruh muslim baik yang laki-laki maupun wanita mereka pasti meyakini bahwasanya Muhammad ﷺ adalah nabi yang terakhir. Sesuatu yang darurat semuanya meyakini yang demikian sehingga kalau sampai ada yang tidak meyakini bahwasanya beliau ﷺ adalah nabi yang terakhir maka dia bukan muslim.

Barang siapa yang meyakini bahwasanya Nabi Muhammad ﷺ bukan nabi yang terakhir maka dia bukan seorang muslim karena keyakinan seperti ini adalah termasuk dharuriyyat. Sehingga apabila di sana ada orang yang mengaku menjadi nabi, dan ini banyak sekali di negara kita, dan para ulama menjelaskan semakin banyak kebodohan di sebuah daerah maka akan semakin banyak orang yang mengaku menjadi nabi, semakin jauh dari ilmu maka akan semakin banyak di sana orang yang mengaku menjadi nabi.

Di Indonesia kalau kita hitung banyak sekali, ada yang perempuan, juga ada yang mengaku menjadi nabi, ada yang sempat katanya bertapa di sebuah gunung kemudian turun dia mengaku menjadi nabi bahkan sempat masuk televisi meskipun akhirnya dia bertobat, bertobat menjadi seorang nabi. Maka ini menunjukkan tentang banyaknya kebodohan dan seandainya muncul maka tidak boleh ada keraguan didalam hati seseorang bahwasanya dia adalah seorang yang kadzab, seorang pendusta. Jangan sampai ada, dan ini tidak mungkin ada di dalam hati seorang muslim, jangan-jangan dia benar seorang nabi, ini tidak ada dalam hati seorang muslim. Pasti dia langsung mengatakan dia adalah kadzab, dia adalah seorang pendusta.

Kemudian yang menjadi pertanyaan di sini kenapa beliau ketika menyebutkan

أولهم نوح وآخرهم محمد

tapi ketika menyebutkan tentang dalil yang didahulukan adalah dalil Muhammad ﷺ baru setelah itu dalil yang menunjukkan bahwasanya Nuh adalah yang pertama, dilompatin,

وأولهم نوح عليه السلام، وآخرهم محمد ﷺ وهو خاتم النبيِّين لا نبى بعده

kemudian

والدليل قوله تعالى

yang didahulukan adalah dalil yang menunjukkan bahwasanya Muhammad ﷺ adalah nabi yang terakhir, baru setelah itu mendatangkan dalil yang menunjukkan bahwasanya Nuh adalah rasul yang pertama.

Disini didahulukan Muhammad ﷺ karena untuk tasyrif yaitu memuliakan Nabi Muhammad ﷺ dan mentaqdim beliau ﷺ. Meskipun beliau ﷺ adalah rasul yang terakhir tetapi beliau ﷺ lebih utama daripada Nabi Nuh عليه السلام sehingga didahulukan sebelum mendatangkan dalil yang menunjukkan bahwasanya Nuh adalah rasul yang pertama.

Dan kalau kita kembali kepada ta’rif bahwasanya rasul ini diutus kepada kaum yang mukholifin, menyelisihi di dalam masalah tauhid, maka kita dapatkan Nuh عليه السلام memang diutus kepada kaum yang menyelisihi beliau di dalam masalah tauhid. Karena kesyirikan yang pertama ini muncul di zaman Nabi Nuh عليه السلام, menyelisihi di dalam masalah tauhid sehingga sangat benar sekali apabila dikatakan oleh Nabi Adam عليه السلام

ائْتُوا نُوحًا أَوَّل رَسُولٍ بَعَثَهُ اللَّهُ إِلَى أَهْلِ الْأَرْضِ

Hendaklah kalian mendatangi Nuh, rasul yang pertama yang diutus oleh Allah ﷻ kepada penduduk bumi.

الله تعالى أعلم
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

________________________

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top