Home > Halaqah Silsilah Ilmiyah > Al-Ushulu Ats-Tsalasah > Halaqah 57 | Landasan Ketiga Ma’rifatul Nabiyyikum Muhammadin – Misi Utama Diutusnya Nabi Muhammad ﷺ Bag 02

Halaqah 57 | Landasan Ketiga Ma’rifatul Nabiyyikum Muhammadin – Misi Utama Diutusnya Nabi Muhammad ﷺ Bag 02

👤 Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى
📗 Silsilah Al-Ushulu Ats-Tsalasah
🖊 Ilmiyyah.com

============================

بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه

Halaqah yang ke-57 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Penjelasan Kitāb Al Ushūlu AtsTsalātsah wa Adillatuhā (3 Landasan utama dan dalīl-dalīlnya) yang dikarang oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb bin Sulaimān At Tamimi rahimahullāh.

Didalam ayat yang lain Allah mengatakan

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِيٓ إِلَيۡهِ أَنَّهُۥ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدُونِ

Dan tidaklah Kami mengutus sebelummu seorang Rosul kecuali Kami wahyukan kepadanya bahwasanya tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Diriku, maka hendaklah kalian menyembah kepada Diriku.

Ini juga menguatkan bahwasanya para Nabi dan Rosul sama dengan Nabi Muhammad ﷺ yang Beliau dakwahkan adalah Tauhid. لَآ إِلَٰهَ Nafyun إِلَّآ أَنَا۠ Isbat.

Didalam ayat yang lain Allah mengatakan

۞وَٱذۡكُرۡ أَخَا عَادٍ إِذۡ أَنذَرَ قَوۡمَهُۥ بِٱلۡأَحۡقَافِ وَقَدۡ خَلَتِ ٱلنُّذُرُ مِنۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهِۦٓ أَلَّا تَعۡبُدُوٓاْ إِلَّا ٱللَّهَ إِنِّيٓ أَخَافُ عَلَيۡكُمۡ عَذَابَ يَوۡمٍ عَظِيمٖ  ٢١ [ الأحقاف:21

Dan ingatlah saudara ‘Aad (yaitu Huud) ketika dia mengingatkan kaumnya dengan ٱلۡأَحۡقَافِ

وَقَدۡ خَلَتِ ٱلنُّذُرُ مِنۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهِ

dan telah berlalu peringatan atau para Rosul, ٱلنُّذُرُ adalah jamak dari Nazir. Dan telah berlalu Nazir Nazir, yaitu Rosul-Rosul مِنۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ sebelum dia وَمِنۡ خَلۡفِهِ dan setelahnya (yaitu sebelum Huud dan setelah Huud). Apa tugas mereka

أَلَّا تَعۡبُدُوٓاْ إِلَّا ٱللَّهَ

Supaya kalian tidak menyembah kecuali hanya kepada Allah saja. Ini secara umum harus menjadi aqidah bagi kita bahwasanya para Nabi dan Rosul sama dengan Nabi Muhammad ﷺ dakwahnya satu yaitu dakwah kepada Tauhid.

Dan kalau kita melihat perincian dakwah-dakwah para Nabi dan Rosul dan kita membaca kisah-kisah mereka kita akan melihat ucapan dari mereka ucapan yang mereka dakwahkan pertama kali adalah kepada Tauhid.

Ketika Allah banyak menyebutkan tentang kisah-kisah para Nabi dan Rosul di dalam surat Al-A’raf dan juga di dalam surat Huud kita lihat bagaimana ketika Allah mengutus kepada kaum Nuh

لَقَدۡ أَرۡسَلۡنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوۡمِهِۦ فَقَالَ يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓ

Sungguh kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya maka dia mengatakan, يَٰقَوۡمِ Wahai kaumku, ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ hendaklah kalian menyembah kepada Allah, Tauhid, مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓ kalian tidak memiliki sesembahan selain Dia. مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ Nafyun, غَيۡرُهُ kecuali dia, berarti di sini adalah isbath. Ini adalah dakwahnya Nuh ‘Alaihissalam.

Bagaimana dengan dakwah ‘Aad

وَإِلَىٰ عَادٍ أَخَاهُمۡ هُودٗاۚ قَالَ يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓۖ

Dan kepada ‘Aad maksudnya adalah arsalna ilaa ‘Aad, dia mengatakan

يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓۖ

Wahai kaumku sembahlah Allah, kalian tidak memiliki sesembahan selain Dia. Persis seperti yang diucapkan oleh Nuh sebelumnya.

يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥٓۖ

Bagaimana tentang Shaleh, di sini Allah mengatakan

وَإِلَىٰ ثَمُودَ أَخَاهُمۡ صَٰلِحٗاۚ

Dan kami mengutus kepada Tsamud saudara mereka dan saudara di sini maksudnya adalah saudara dalam nasab bukan saudara di dalam agama karena kalau dilihat dari agama kita bukan saudara mereka, bukan Al-Muslim akhulmuslim bukan Al-Muslim Akhulkafir.

قَالَ يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥۖ

Sama ucapannya, Wahai kaumku hendaklah kalian menyembah kepada Allah, tidak ada sesembahan yang berhak disembah oleh kalian kecuali Dia.

Bagaimana dengan Syu’aib, sama

وَإِلَىٰ مَدۡيَنَ أَخَاهُمۡ شُعَيۡبٗاۚ

Dan Kami mengutus kepada Madyan saudara mereka Syu’aib

قَالَ يَٰقَوۡمِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ مَا لَكُم مِّنۡ إِلَٰهٍ غَيۡرُهُۥ

Dia mengatakan ucapan yang sama, ini diucapkan oleh Huud, Shaleh, Nabi Nuh ‘Alaihissalam dan seterusnya. Ini adalah perincian  globalnya adalah yang disebutkan dalam ayat

وَلَقَدۡ بَعَثۡنَا فِي كُلِّ أُمَّةٖ رَّسُولًا أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱجۡتَنِبُواْ ٱلطَّٰغُوتَۖ

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِيٓ إِلَيۡهِ أَنَّهُۥ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدُونِ

وَٱذۡكُرۡ أَخَا عَادٍ إِذۡ أَنذَرَ قَوۡمَهُۥ بِٱلۡأَحۡقَافِ وَقَدۡ خَلَتِ ٱلنُّذُرُ مِنۢ بَيۡنِ يَدَيۡهِ وَمِنۡ خَلۡفِهِۦٓ أَلَّا تَعۡبُدُوٓاْ إِلَّا ٱللَّهَ

 

الله تعالى أعلم
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

________________________

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top