Home > Halaqah Silsilah Ilmiyah > Al-Ushulu Ats-Tsalasah > Halaqah 53 | Landasan Ketiga Ma’rifatul Nabiyyikum Muhammadin – Umur dan Kenabian Nabi Muhammad ﷺ

Halaqah 53 | Landasan Ketiga Ma’rifatul Nabiyyikum Muhammadin – Umur dan Kenabian Nabi Muhammad ﷺ

👤 Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى
📗 Silsilah Al-Ushulu Ats-Tsalasah
🖊 Ilmiyyah.com

============================

بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه

Halaqah yang ke-53 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Penjelasan Kitāb Al Ushūlu AtsTsalātsah wa Adillatuhā (3 Landasan utama dan dalīl-dalīlnya) yang dikarang oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb bin Sulaimān At Tamimi rahimahullāh.

Setelah menyebutkan sebelumnya nama Nabi Muhammad ﷺ ini adalah termasuk kadar minimal yang harus dipahami tentang Nabi Muhammad ﷺ. Kemudian beliau menyebutkan kadar yang tambahan berupa nasab Rosulullah ﷺ, kemudian mengenalkan bahwasanya Hasyim kakek beliau yang kedua adalah termasuk Quraisy, jadi beliau adalah seorang Hasyimi dan beliau adalah seorang Qurasyi dan Quraisy adalah termasuk Arab maka beliau adalah Arobiy dan Arab ini adalah termasuk keturunan Isma’il ibn Ibrahim. Berarti beliau adalah keturunan dari Al Khalil Ibrohim ‘Alaihi Wa ‘Ala Nabiyyina Afdhalus Shalati Wasallam.

Diantara yang ingin beliau kenalkan disini adalah tentang umur beliau, ini bukan termasuk kadar yang minimal tapi dia adalah tambahan yang tentunya apabila seseorang semakin banyak mengenal tentang beliau ﷺ, maka ini adalah tambahan tersendiri dan keistimewaan tersendiri bagi seseorang. Bahwasanya seseorang apabila cinta kepada sesuatu dan kecintaan dia adalah kecintaan yang sebenarnya maka dia akan senang untuk mengenal sesuatu tersebut. Bukan sesuatu yang berat bagi dia untuk mengenal apa yang dia cintai justru dia semakin senang, semakin dia mengenal dan semakin dalam dia mengenal maka akan semakin gembira dan semakin cinta dengan sesuatu tadi.

وله من العمر ثلاث وستون سنة

Beliau memiliki umur 63 tahun. Allah ﷻ memberikan umur kepada beliau 63 tahun.

منها أربعون

63 tahun tadi terbagi menjadi dua, 40 tahun adalah

قبل النبوة

maksudnya 40 tahun semenjak beliau dilahirkan maka itu adalah sebelum beliau diangkat oleh Allah ﷻ menjadi seorang Nabi menjadi seorang Rosul. Adapun 23 tahun yang selanjutnya

وثلاث وعشرون نبيا رسولا

menunjukkan bahwasanya  beliau diangkat dan pertama kali turun kepada beliau wahyu adalah ketika beliau berumur 40 tahun dan demikian para nabi dan juga para rasul dan umur tersebut yaitu umur 40 tahun, adalah umur yang istimewa bagi manusia. Disitulah seseorang matang di dalam berpikir, matang didalam akalnya, maka hikmah dari Allah ﷻ, para Nabi dan para Rosul semuanya atau sebagian besarnya diangkat menjadi Nabi dan juga Rosul itu adalah ketika mereka berumur 40 tahun termasuk diantaranya adalah Rosulullah ﷺ.

Maka hendaklah kita mengetahui yang demikian dari umur pertama sampai 40 tahun beliau belum menjadi seorang Nabi, tetapi setelah beliau berumur 40 tahun barulah beliau menjadi seorang nabi menjadi seorang Rosul diantara Rosul-Rosul Allah Azza wa Jalla. Kapan beliau menjadi seorang Nabi dan kapan beliau menjadi seorang Rosul disampaikan oleh beliau di sini

نبئ بإقرأ

yaitu diangkat menjadi seorang Nabi dan resmi menjadi seorang Nabi, adalah dengan ٱقۡرَأۡ maksudnya adalah dengan diturunkannya

ٱقۡرَأۡ بِٱسۡمِ رَبِّكَ ٱلَّذِي خَلَقَ

Sekedar turun kalimat yang pertama ٱقۡرَأۡ maka beliau sudah menjadi seorang Nabi, karena ini adalah kalimat yang pertama dan ini bagian dari wahyu, sekedar itu turun kepada beliau maka beliau resmi menjadi seorang Nabi. Karena seorang Nabi adalah orang yang diberikan Wahyu kepadanya. نبئ berasal dari kata Naba’ artinya adalah kabar, diberikan kabar kepadanya diberikan wahyu kepadanya dan resmi menjadi seorang Nabi dengan ٱقۡرَأۡ karena dengan turunnya kepada beliau ٱقۡرَأۡ maka berarti telah diwahyukan kepada beliau dan kalau beliau diwahyukan maka beliau menjadi seorang Nabi.

ٱقۡرَأۡ بِٱسۡمِ رَبِّكَ ٱلَّذِي خَلَقَ  ١ خَلَقَ ٱلۡإِنسَٰنَ مِنۡ عَلَقٍ  ٢ ٱقۡرَأۡ وَرَبُّكَ ٱلۡأَكۡرَمُ  ٣ ٱلَّذِي عَلَّمَ بِٱلۡقَلَمِ  ٤ عَلَّمَ ٱلۡإِنسَٰنَ مَا لَمۡ يَعۡلَمۡ  ٥

Ketika beliau ﷺ berada di atas Gua Hira yang saat itu dijadikan beliau senang untuk menyendiri beribadah kepada Allah ﷻ, memikirkan tentang khalqullah, beribadah dengan Al-Hanifiyyah agamanya Nabi Ibrahim bapak beliau, di atas gunung di dalam gua jauh dari hiruk pikuk orang-orang jahiliyah dengan kejahiliyahan mereka dengan kesyirikan mereka dengan kerusakan mereka.

Maka beliau ﷺ saat itu dijadikan senang oleh Allah ﷻ untuk yatahannath. Beliau menyendiri dan beliau ﷺ saat itu sudah memiliki Khadijah, beliau terkadang beberapa hari di sana setelah diberikan bekal oleh Khadijah dan sesuai dengan bekal itulah beliau tinggal di atas gunung didalam gua tersebut sampai suatu malam datang dan turun kepada beliau malaikat Jibril ‘Alaihissalam kemudian mewahyukan kepada beliau wahyu yang pertama yang dengannya beliau resmi menjadi seorang Nabi

نبئ بإقرأ

adalah isyarat kepada Al-Alaq ayat 1 sampai ayat yang ke-5

الله تعالى أعلم
والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

________________________

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top