Home > Halaqah Silsilah Ilmiyah > Fadhlul Islām > Halaqah 124 | Pembahasan Dalil Terakhir Atsar Ibnu Mas’ud Bag 02

Halaqah 124 | Pembahasan Dalil Terakhir Atsar Ibnu Mas’ud Bag 02

🎙 Ustadz Dr. Abdullah Roy, M.A حفظه لله تعالى
📗 Kitāb Fadhlul Islām
🖊 Ilmiyyah.com
〰〰〰〰〰〰〰

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن وله

Halaqah yang ke-123 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitāb Fadhlul Islām yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahāb rahimahullāh.

Atsar yang terakhir yang disebutkan oleh beliau didalam bab ini, dan ini adalah atsar yang terakhir dalam kitab ini yaitu atsar dari Abdullah bin Mas’ud.

Abu Musa mengatakan

قَالَ: رَأَيْتُ فِي المَسْجِدِ قَوْمًا حِلَقًا جُلُوسًا

Maksud ucapan beliau ini إِنْ عِشْتَ فَسَتَرَاهُ maksudnya engkau akan melihat sendiri bagaimana hakikatnya, hakikat dari apa yang aku lihat tadi, kemudian beliau menceritakan gambaran, inilah yang aku lihat tadi

رَأَيْتُ فِي المَسْجِدِ قَوْمًا حِلَقًا جُلُوسًا

Aku melihat di dalam mesjid sebuah kaum yang mereka membuat halaqah-halaqah, lingkaran-lingkaran جُلُوسًا mereka membuat lingkaran dalam keadaan mereka duduk, bukan dalam keadaan berdiri tapi dalam keadaan duduk dan melingkar dan itu ada beberapa halaqah

يَنْتَظِرُونَ الصَّلَاةَ

mereka dalam keadaan menunggu shalat (subuh)

فِي كُلِّ حَلْقَةٍ رَجُل

di dalam setiap halaqah tadi ada seseorang laki-laki, dianggap dia adalah sebagai pemimpinya

وَفِي أَيْدِيهِمْ حصًا

dan di dalam tangan-tangan mereka ada kerikil-kerikil

فَيَقُولُ

kemudian laki-laki yang ada di dalam setiap halaqah tadi yang di jadikan pemimpin dia mengatakan

كَبِّرُوا مِائَةً

Hendaklah kalian bertakbir 100 kali

فَيُكَبِّرُونَ مِائَةً

akhirnya yang lain yang ada di halaqah tadi mengucapkan takbir 100 kali sesuai dengan aba-aba yang diucapkan oleh laki-laki tadi dan mereka menghitungnya dengan kerikil-kerikil tadi, Allāhu Akbar Allāhu Akbar Allāhu Akbar Allāhu Akbar Allāhu Akbar dan seterusnya masing-masing sudah punya hitungan sendiri-sendiri

فَيَقُولُ: هَلِّلُوا مِائَةً

kemudian dia mengatakan هَلِّلُوا مِائَةً hendaklah kalian bertahlil 100 kali

فَيُهَلِّلُونَ مِائَةً

kemudian mereka mengucapkan lāilāhaillallāh 100 kali

وَيَقُولُ: سَبِّحُوا مِائَةً

kemudian dia mengatakan hendaklah kalian bertasbih 100 kali

فَيُسَبِّحُونَ مِائَةً

kemudian mereka bertasbih 100 kali

قَالَ: «فَمَاذَا قُلْتَ لَهُمْ؟

Ketika mendengar kisah ini maka Abdullah bin Mas’ud bertanya kepada Abu Musa, karena beliau yang melihat dan beliau sebagai Amir kūfah

فَمَاذَا قُلْتَ لَهُمْ؟

Apa yang engkau ucapkan kepada mereka, sebagai seorang Amir sebagai seorang pemimpin

قَالَ: مَا قُلْتُ لَهُمْ شَيْئًا انْتِظَارَ رَأْيِكَ

Aku tidak mengucapkan bagi mereka sesuatu apapun karena menunggu pendapatmu, ini menunjukkan kehati-hatian Abu Musa Al Asy’ari, karena beliau melihat di situ tahlil takbir tasbih, mereka bukan main musik di masjid bukan minum minuman keras tapi mereka melakukan ibadah maka beliau menunggu pendapat dari Abdullah bin Mas’ud.

Yang menjadi sesuatu yang sangat disayangkan di sini, lihat bagaimana meremehkannya mereka terhadap sahabat Nabi ﷺ, di situ ada Abu Musa Al Asy’ari, orang yang pernah bertemu dengan Rasulullāh ﷺ, ada di masjid tersebut dan mereka berani untuk membuat bid’ah di dalam agama, kenapa mereka tidak bertanya kepada Abu Musa apakah demikian dulu Nabi ﷺ, apakah demikian dulu para sahabat Nabi ﷺ, ini menunjukkan di dalam hati mereka ada marādh (penyakit), menganggap remeh para sahabat Nabi ﷺ, nanti akan sampai bagaimana akibat dari bid’ah yang kecil ini

قَالَ: «أَفَلَا أَمَرْتَهُمْ أَنْ يَعُدُّوا سَيِّئَاتِهِمْ

Apakah engkau tidak memerintahkan mereka untuk menghitung saja kejelekan-kejelekan mereka, daripada mereka melakukan amalan-amalan tadi menghitung tasbih 100 kali takbir 100 kali tahlil 100 kali kenapa tidak ditunjukkan kepada sesuatu yang bermanfaat bagi mereka, yaitu muhasabah diri mereka, menghitung kejelekan-kejelekan mereka, menghitung dosa-dosa

وَضَمِنْتَ لَهُمْ أَنْ لَا يَضِيعَ مِنْ حَسَنَاتِهِمْ

Dan engkau menjamin bagi mereka bahwasanya tidak akan hilang kebaikan mereka sekecil apapun. Seandainya antum tidak menghitung shalat fardu yang selama ini antum lakukan dari semenjak baligh sampai sekarang, antum lupa berapa kali antum shalat fardhu, seandainya antum lupa berapa kali antum mengucapkan lailahaillallāh sejak pertama kali antum mengucapkan sampai sekarang, hilang tidak pahalanya, tidak.

Kalau kita tidak menghitung kebaikan-kebaikan tersebut jangan khawatir itu tidak akan disia-siakan oleh Allāh ﷻ tidak akan dihilangkan oleh Allāh ﷻ, makanya di sini disebutkan

وَضَمِنْتَ لَهُمْ أَنْ لَا يَضِيعَ مِنْ حَسَنَاتِهِمْ

seandainya kita tidak menghitung 100, 1000 atau berapa kali kita melakukan amal shaleh tersebut jangan khawatir, Allāh ﷻ tidak akan menghilangkan, tidak akan menyia-nyiakan amal shaleh tersebut. Ini lebih bermanfaat, jadi yang lebih bermanfaat seseorang adalah memuhasabah, menghitung kejelekan-kejelekan yang sudah dia lakukan, berapa kali ana melakukan dosa ini sehingga dengan dia mengingat dosanya dan semakin banyak dia mengingat dosanya semakin dia merasa takut, semakin dia memperbanyak istighfar, ini yang bermanfaat bagi seseorang, bukan dengan menghitung kebaikan-kebaikan tadi.

Ini menunjukkan fiqh dari Abdullah bin Mas’ud, yang lebih bermanfaat bagi mereka yaitu memuhasabah diri menghitung dosa-dosanya, adapun kebaikan-kebaikan tadi maka jangan khawatir itu tidak akan disia-siakan oleh Allāh ﷻ

ثُمَّ مَضَى

akhirnya beliau berjalan menuju ke masjid

وَمَضَيْنَا مَعَهُ

Dan kamipun berjalan bersama beliau, ingin tahu apa yang akan terjadi, apa yang akan dilakukan oleh ālim kūfah kepada orang-orang tadi, ini diantara faedah melazimi seorang ālim, dia tahu apa yang terjadi, coba seandainya dia tidur di rumahnya tidak tahu apa yang terjadi, dan dia bisa mengambil faedah apa yang terjadi pada Abu Musa Al Asy’ari, tawadhu’nya beliau dan apa ucapan atau percakapan antara Abu Musa Al Asy’ari dengan Abdullah bin Mas’ud dan apa yang terjadi sebelum subuh, ini menunjukkan berkahnya waktu tersebut sehingga bisa disampaikan kisah ini kepada kita, seandainya Amr bin Salamah dan juga yang lain ini mereka dalam keadaan terlelap dengan selimutnya maka mungkin kisah ini tidak akan sampai kepada kita, tapi mereka adalah kaum yang memang Allāh ﷻ berikan kepada mereka keutamaan yang besar dan keutamaan yang banyak.

حَتَّى أَتَى حَلْقَةً مِنْ تِلْكَ الحِلَقِ

Sampai beliau Abdullah bin Mas’ud mendatangi satu halaqah diantara halaqah-halaqah tadi, karena mungkin halaqahnya banyak, besar mesjidnya, kalau berbicara dengan semuanya mungkin tidak akan sampai, akhirnya didatangi satu halaqah saja

فَقَالَ: «مَا هَذَا الَّذِي أَرَاكُمْ تَصْنَعُونَ؟

Apa ini yang sedang aku lihat kalian melakukannya, beliau ingin tahu apa yang menjadi sebab mereka melakukan perkara ini, tidak langsung menghukumi

قَالُوا: يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ!

Mereka mengatakan wahai Abu Abdurrahman

حصًا

Ini adalah kerikil-kerikil, karena mereka bawa kerikil dalam masjid. Mereka mengatakan ini adalah kerikil kerikil yang kami menghitung dengannya

نَعُدُّ بِهِ التَّكْبِيرَ وَالتَّهْلِيلَ وَالتَّسْبِيحَ

kami menghitung dengannya takbir tahlil dan juga tasbih, itu saja tidak ada yang lain

قَالَ

maka beliau mengatakan, barulah di sini beliau lebih yakin dengan apa yang dikatakan oleh Abu Musa Al Asy’ari, benar seperti yang diucapkan oleh Abu Musa, mereka menghitung takbir tahlil dan tasbih dengan kerikil kerikil tadi

قَالَ: «فَعُدُّوا سَيِّئَاتِكُمْ! فَأَنَا ضَامِنٌ أَنْ لَا يَضِيعَ مِنْ حَسَنَاتِكُمْ شَيْءٌ

maka hendaklah kalian menghitung kejelekan-kejelekan kalian saja, maka aku menjamin bahwasanya tidak akan hilang dari kebaikan kebaikan kalian sedikitpun. Apa yang tadi diucapkan kepada Abu Musa Al Asy’ari, beliau mengatakan kenapa engkau tidak mengucapkan, beliau langsung praktekkan, kalau memang tadi tidak sempat diucapkan oleh Abu Musa Al Asy’ari sekarang beliau praktekkan sendiri, beliau mengatakan kepada mereka

فَعُدُّوا سَيِّئَاتِكُمْ

Beliau yang mendorong dan beliau juga yang mengamalkan apa yang didakwahkan, hitunglah kejelekan-kejelekan kalian, muhasabahlah kalian, dan jangan kalian menghitung kebaikan-kebaikan seperti ini, menghitung tahlil menghitung takbir menghitung tasbih karena aku menjamin bahwasanya kebaikan-kebaikan tersebut tidak akan sia-sia di sisi Allāh ﷻ, Allāh ﷻ akan menghitungnya, kalian tidak menghitung Allāh ﷻ yang menghitung, Allāh yang menghitungnya Allāh ﷻ yang mengumpulkannya dan mereka sudah melupakan yang demikian

وَيْحَكُمْ يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ

Ini beliau berbicara tentang perkara-perkara yang di luar syariat, adapun yang disyariatkan seperti 33 kali setelah shalat, takbir kemudian tasbih tahmid maka ini kita hitung karena memang disyariatkan adapun ini maka ini bukan perkara yang disyariatkan, seseorang menghitung-hitung takbirnya tasbihnya tahlilnya, zaman sekarang ada seperti alat untuk katanya tasbih digital menghitung berapa kali, ana takutnya masuk dalam perkara ini, lebih baik kita menghitung memuhasabah kesalahan kita daripada menghitung Hasanah tersebut dan yakinlah bahwasanya Hasanah tersebut tidak akan disia-siakan oleh Allāh ﷻ.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqoh kali ini semoga bermanfaat dan sampai bertemu kembali pada halaqoh selanjutnya

والسلام عليكم ورحمة الله وبركاته

2 thoughts on “Halaqah 124 | Pembahasan Dalil Terakhir Atsar Ibnu Mas’ud Bag 02”

  1. Lily Lahiriyawati

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh,
    Selamat Menunaikan Ibadah Puasa semoga Allah swt memberkahi team Ilmiyyah serta sehat wal’afiat.
    Sehubungan dengan materi ini, ana hendak bertanya perihal berdzikir apabila dzikirnya dibaca 100 X, pada bacaan dzikir Pagi dan Petang, apakah tidak di ijinkan juga mengingat jumlahnya banyak, jika tidak di bantu tasbih akan sibuk sama hitungan
    Kalau di bantu tasbih lebih mudah. Mohon nasihat nya. Demikian disampaikan dan terima kasih sebelumnya atas nasihat nya.
    Jazakallahu khayran.
    Wassalam
    Lily

    1. وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته
      Afwan, silahkan merujuk ke website fatwa lainnya atau ke ustadznya langsung
      بارك الله فيك

Leave a Comment

Your email address will not be published.